Harry Thaw – Pria yang Membunuh Sanford White

Pria

Kisah ini akan menjadi kisah yang tragis jika tidak melibatkan dua orang yang pasti merayap. Merayap termasyur, tetapi terus merayap. Salah satunya adalah arsitek yang terkenal di dunia, dan yang lain merupakan keturunan yang kaya, dari keluarga yang lebih kaya. Tidak ada pria baik di sini, dan gadis di tengah, meskipun dianggap wanita paling cantik pada masanya, dan salah satu “Gibson Girls” artis terkenal, Charles Gibson Gibson, tidak ada lili putih-putih.

Jadi mengapa kita peduli? Hanya karena itu adalah kisah pembunuhan paling merendahkan dari awal abad ke-20.

Pada tanggal 25 Juni 1906, malam itu adalah malam masyarakat kelas atas. Itu adalah pembukaan Mamzelle Champagne musik baru, di taman atap luar ruangan Madison Square Garden, yang pada saat itu dibatasi oleh Fifth dan Madison Avenues, dan 26th dan 27th Streets. Strukturnya, yang termasuk sebuah amfiteater di lantai dasar, dirancang oleh arsitek terkenal di dunia, Stanford White. Bahkan, White memiliki meja barisan depan, di mana dia duduk sendiri, untuk menikmati pertunjukan, yang tidak berjalan terlalu baik dengan orang banyak, karena orang-orang berseliweran dari meja ke meja, kibitzing, bukannya memperhatikan acara.

Tiba-tiba, penonton judi poker online mendengar tiga tembakan keras. Pada awalnya, mereka mengira itu adalah bagian dari pertunjukan. Tapi ketika mereka melihat White terjungkal ke lantai, kepalanya terbungkus dalam genangan darah, mereka tahu adegan teater itu nyata.

Harry Kendall Thaw, seorang bajingan kaya yang manja, dengan santai berjalan ke White, mengeluarkan pistol dari balik mantel hitamnya yang panjang, dan menyambungkan White tiga kali: dua kali di bahu dan sekali melalui otaknya. Setelah dia menembakkan tembakan terakhirnya, Thaw berteriak pada White, “Kamu pantas menerima ini! Kamu menghancurkan istriku!”

Tampak tidak terburu-buru, Thaw dengan santai mengarahkan senapan ke kepalanya dan melangkah ke lift. Thaw mengambil lift ke bawah dan bertemu istrinya, aktris cantik Evelyn Nesbit, di lobi dekat lift. Mamzelle Champagne menjadi tontonan yang mengerikan, Thaw dan Nesbit telah pergi bersama beberapa saat sebelum syuting. Nesbit tidak menyadari bahwa suaminya tidak menaiki lift bersamanya. Nesbit mendengar suara tembakan, dan beberapa detik kemudian, ketika suaminya melangkah keluar dari lift memegang pistol merokok, dia berteriak padanya, “Astaga, Harry, apa yang telah kaulakukan?”

Kembali ke taman atap, manajer panggung berusaha memilah apa yang telah terjadi. Dia melompat ke atas meja dan berteriak ke orkestra, “Terus mainkan! Dan keluarkan chorus!”

Para musisi, aktor dan aktris, tercengang atas pembunuhan nyata yang dilakukan tepat di depan mata mereka, duduk, atau berdiri tercengang. Seorang dokter, yang hadir, bergegas ke tubuh White. Wajah putih berubah bentuk dari bubuk terbakar. Namun, dokter itu mengumumkan dengan pasti bahwa Putih memang mati.

Turun di lobi, seorang petugas pemadam kebakaran yang hadir menggondol pistol itu menjauh dari Thaw, yang tidak menawarkan perlawanan apa pun. Beberapa saat kemudian, seorang polisi tiba dan segera menangkap Thaw. Polisi itu membawa Thaw ke kantor polisi terdekat, yang terletak di Distrik Tenderloin, daerah yang dikenal karena perjudian, pelacuran, dan berbagai kejahatan lainnya, baik kekerasan maupun non-kekerasan. Ketika Thaw tiba di kantor polisi, dia mengidentifikasi dirinya sebagai John Smith, seorang pelajar di 18 Lafayette Square di Philadelphia.

Sersan meja bertanya pada Thaw, “Mengapa Anda melakukan ini?”

Mencair tampak tidak tertarik. “Aku tidak bisa mengatakan mengapa,” katanya.

Pada saat ini, beberapa reporter berita, yang akrab dengan Thaw, telah mengikutinya ke kantor polisi, dan mengidentifikasi dia ke polisi dengan nama aslinya. Cairan segera ditutup dan menolak untuk mengatakan kata lain, kecuali dia diwakili oleh seorang pengacara.

Hari berikutnya, pembunuhan Sanford White ada di halaman depan setiap koran di New York City. The New York Times, biasanya tenang dan tepat, menjalankan headline yang menggelegar ini.

PEMBUNUH THAW SANFORD WHITE!
Memotretnya di atap Madison Square Garden
TENTANG EVELYN NESBIT
“Kamu menghancurkan istriku,” dia menangis dan api.
AUDIENCE DALAM PANIK
Kursi dan meja terbalik dalam berebut liar Untuk Keluar

Stanford White, yang lahir tahun 1853, adalah arsitek paling terkenal saat ini. Putih adalah mitra di firma arsitektur McKim, Mead, dan White, di mana dia mendesain rumah dan rumah mewah bagi orang kaya dan terkenal. White juga mendesain komunitas Seagate yang dikunci di Brooklyn. Selain merancang Madison Square Garden, White merancang Madison Square Presbyterian Church, New York Herald Building, First Bowery Savings Bank (di Bowery and Grand Street), dan Washington Square Arch. Dua pencapaian terakhir Putih masih bertahan sampai hari ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.